Skip navigation

Untuk yang mungkin nyasar ke blog ini, posting ini ga perlu dibaca. Beneran. Bakal panjang dan mungkin ga menarik.. apalagi kalo BB… lewatin aja ya.. Gara2 baru baca buku agnesdavonar, jadi pengen nulis. Minggu pagi gini nulis di teras kost2an asik juga. Sambil menikmati udara pagi… Seger abis ujann

 

 

Masa Kecilku

Aku lahir dari sebuah keluarga besar yang sederhana. Bapak PNS, Ibu hanya ibu rumah tangga biasa, pernah buka toko, pernah juga buka depot di depan rumah, sekedar untuk bantu perekonomian keluarga. Aku 6 bersaudara, dan aku yang paling bontot. Jarak lahirku dengan kakak diatasku cukup jauh, 6 tahun. Katanya si dulu stop 5, karena masku nomor 5 pengen adik, jadi lahirlah aku hehehe. Kadang heran juga, berapa si gaji PNS, bisa menghidupi sekian banyak orang. Prinsipnya hemat hemat hemattt… (kek iklan operator kompetitorku :P)

Karena aku anak paling kecil, wajar kalo limpahan kasih sayang cukup besar ke aku. Diperhatikan oleh 7 orang sekaligus membuatku merasa nyaman di rumah. Namun jadi  takut menghadapi orang baru dan orang luar.  Aku inget dulu pertama kali masuk sekolah, aku menangis hanya gara2 tidak membawa penghapus. Takut diolokin teman2 dimarahi guru. Padahal belum dimarahi lo tu.. masih diumumin, hayo siapa tidak membawa penghapus… kwkwkw

Bentar, temen kost sebelah kamar nawarin gorengan di meja. Lumayan buat ganjel perut. Eh ga lama dia keluar lagi. “nitip Chico ya..”. Dan langsung masuk ke kamar lagi. Mungkin ngeliat aku asik laptop-an kali jadi males nimbrung. “Oke siyappp” jawabku. “ “Halo selamat pagi chico, temenin om yaa”, sapaku ke hamster lucu itu. Dia mah cuek aja disapa gitu. Cuman ngeliat aja dengan mata beloknya. Oke lanjutt..

Prestasiku satu2-nya

Sampe mana tadi? Ohya masa  sekolah. SDN Bunulrejo 6. Sd itu sudah jadi langganan keluargaku. Kelima kakakku sekolah disini dan mereka selalu jadi bintang kelas. So, semua guru bahkan inget nama semua kakakku krn mereka berprestasi. Tapi sayangnya aku tidak, prestasiku biasa2 saja. Sampe di kelas 5, aku ditawari les privat di rumah guruku bersama dengan beberapa orang teman. Dan…. di caturwulan ke 2 aku jadi juara 1! Wew, aku sendiri ga percaya. Ak berhasil mengalahkan si bintang kelas. Tapi kupikir2 sekarang, itu juara yang semu.  Kayaknya si bintang kelas waktu itu pernah nyindir juga. Ya iyalah jadi juara 1. la wong aku les privat di guruku. Soal2 yang keluar sudah aku dapatkan dulu sehari sebelumnya, sebelum teman2ku sekelas tahu. Tapi buktinya ga semua yang ikut les ga jadi juara hayo..😛

Aku berusaha mati2an membuktikan bahwa aku ga beda ma kakak2ku. Naik kelas 6, ikut les privat dengan guru kelas 6. EBTANAS SD jadi pertaruhanku. Bahkan ampe puasa senin kamis, sering ke masjid. Jadi alim mendadak pokoknya. Alhamdulillah, Allah mendengar doa anak kelas 6 SD.. Bahkan nilai NEMku tercatat yang paling tinggi sekecamatan. Keluarga dan sekolah tentu bangga sekali. Tapi perlu dicatat, ini adalah SATU-SATUNYA prestasi yg cukup menonjol di masa sekolah dan kuliah.Setelah itu? Kembali biasa2 saja…

Dengan NEM yang bagus tentu saja aku lgsg mendaftar di SMP terbaik di kotaku.  Berkumpul dengan anak2 pintar sekota malang cukup membuatku merasa down. Ternyata ak ga bs apa2. Caturwulan 1 aku berada di urutan hampir bontot. Aku copot foto di kamar, foto bersama guruku saat penyerahan piagam terbaik di SD. Malu. Senyum mereka seolah berkata : bawa nama SD kita yaa.. Rasanya abis di awang2 langsung jatuh jauh ke darat.. Maaf ya bu…

Masa SMP adalah masa mulai puber kata orang. Selain prestasi, fisik dan penampilan menjadi sesuatu yang penting. Kebanyakan yang masuk ke SMP itu adalah orang kaya. Ada si yang ga kaya, tapi ganteng ato cantik. Atau pinter lah. Ato pinter di bidang lain seperti olahraga. Dan aku?  Nothing.  Pinter jelas enggak. Kaya? Tau sendiri pas2an. Ganteng? Tak liat lagi foto jaman SMP. Emang bener sama sekali ga menarik. Kucel, item, rambut belah tengah, kacamata model aneh. (aneh bener2 aneh,kalo aneh tp oke seperti kacamata jengkol yg lagi musim skr mending lah). Bener2 jadul, kesannya tua, sama sekali tdk menggambarkan anak SMP. Rasanya bener2 tidak ada yang bisa diandalkan dengan aku. Minder sekali, ga ada yang bisa dibanggakan. Kalo kepala temen2 bisa dibaca, pasti ada yg isinya : aku pinter, aku ganteng, aku cantik, aku kaya, aku pinter melucu, aku gaul, aku pinter bahasa inggris, aku jago basket dll. Tapi aku? menyedihkan

Basket

Ohya olahraga. Nah ini dia, aku ga gape. Di SD olahraganya paling senam, sepakbola sekadarnya, kasti ato volley sekadarnya. Kalo lapangan ga dipake. Maklum SD kompleks, ada 3 SD. Trus kenapa temen2 SMPku pada hebat main basket? Bahkan ada yang udah ikut klub dan bahkan punya kenalan pemain profesional segala.  Aku dari dunia mana ya sebelumnya? Entah kenapa, setiap pelajaran olahraga, lebih sering focus basket. Dan semua focus ke basket. Apa karena lap basketnya yang segede gambreng itu ada di tengah2 sekolah? Yang jago basket bakal jadi popular seantero sekolah bahkan ampe lintas angkatan.

Pas pelajaran pun, waktu latihan memasukkan bola, aku selalu gagal. Ditertawakan semua teman2. Anak minder ditertawakan malah jadi tenggelam. Gurunyapun seolah2 sudah menahbiskan bahwa semua sudah biasa. Padahal aku sangat asing, bahkan memegang bola basket aja terasa masih sangat asing. Yang kuinget guru hanya bawa papan nilai, menilai. Tidak pernah turun dan mengajari lgsg. Pak, ini bukan pelajaran kelas. Diterangkan lgsg bisa. Aku jadi phobia dengan pelajaran olahraga. Kenapa ya dulu aku ga terpikir ikut les. Eh ga mungkin ding, uang darimane. Kenapa ya dulu ga berani gabung ke temen2 yang tiap istirahat pada maen basket di depan kelas. Cukup bilang “ Hei, aku gabung ya. Aku ikut” atau bilang ke salah satu “ajarin aku basket dung, ak pgn bisa”. Apa susahnya si bilang gitu, diantara sekian banyak temen, pasti ada lah yang mau ngajarin. Tapi kenyataannya aku sama sekali ga punya keberanian.

Aku ga nyadari waktu itu basket sepertinya jadi salah satu factor terbesar keminderanku. Dan parahnya sepertinya waktu itu aku ga menyadari kalo aku minder.  Yang kutahu hanya aku selalu was2 menjelang hari ada olahraga. Yg dipikirkan setiap waktu, berharap supaya hari itu bisa segera terlewati. Tiap hari aku selalu buru2 pulang. Pengen di rumah, tidur sambil dengerin radio. Dengerin penyiar cewek favoritku di Kalimaya Bhaskara atao Makobu FM. Suaranya bikin adem setelah setres di sekolah. Sayang namanya lupa. Yah begitulan 3 tahun berlalu tiap hari seperti itu. How homy I am.

Masa SMP akhirnya hampir berlalu juga. Walau prestasiku biasa biasa saja, bahkan tak jarang jadi barisan ranking belakang, di kelas 3 aku mulai serius memikirkan nilai. Aku harus masuk SMU favorit. Aku mulai ikut les bimbel, juga mulai rajin puasa senin kamis lagi. Aku serius belajar soal2 EBTANAS sebelumnya krn katanya soalnya dari tahun ke tahun ga jauh beda. Akhirnya keluar juga NEMku ( NEM : Nilai Ebtanas Murni,).Walo NEMku ga secemerlang NEM SDku, tapi cukup mengejutkan temen2ku krn biasanya aku ga cukup baik  di prestasi sehari2. NEM SDku 46.24, (5 mata pelajaran jd rata2 9 koma).Inget banget euy. Sedangkan NEM SMPku sekitar  47,sekian. (6 mata pelajaran, jd rata2 hampir 8,). Tetep ga ada apa2nya dibanding NEM temen2ku, orang temenku pinter2 semua😀. Lumayan lah. Kalo pelari, saya ini di awal-awal nyante2 saja, di akhir menjelang finish baru gas pol.:D

SMU

Dan aku pun masih bisa masuk ke SMU terfavorit dikotaku. Kalo ga salah, urutan nomor 10. Tapi dari bawah. Kekekeke. Alhamdulillah sajah… saya syukuri saja itu. Aku berharap kondisi SMU lebih menyenangkan dari SMP. Tetapi….. sayangnya… tetep ga jauh beda..

Aku masih minder. Aku masih belum tau siapa aku. Akupun juga masih belum tau apa kelebihanku. Aku masih jadul. Kulihat di foto, baju seragamku masih gombrong kebesaran. Kakak2ku uda mulai kerja, jd kadang mengirimi aku uang. Uangnya kupake untuk sedikit membeli barang2 bagus seperti sepatu atau jam tangan. Tapi rasanya tetep tidak mendongkrak penampilanku. Apa karena tampangnya yg emang katrok ato karena aku salah beli enggak tau. Yang pasti belum ada cewek yg ngasi respon lebih terhadap aku. Hhehe. Aku masih tetep belum pede. Prestasiku juga makin biasa2 saja. Aku masih phobia dengan pelajaran olahraga. Dan ada lagi 3 hal tambahan di SMU yang jadi penting selain basket : Paskibraka, OSIS & Band. Dari awal ospek, sudah ditunjuk sama kakak2 senior, siapa yg “pantas” jadi anggota paskibraka. Terang aja aku ga kepilih, ga cukup tinggi. Sirik juga ma temen sebangku, kenapa dia yang kepilih padahal tingginya hampir sama.

Trus OSIS. Dipilih anak2 yang prestasinya cukup baik. Kalo nilainya jelek, takut ganggu pelajaran. Kan sering dapat dispensasi untuk ikut rapat sana rapat sini. Nasib deh, 10 besar dr bawah tentu ga bs ikut. Padahal pengen bgt ikut. Ya sudahlah pikirku waktu itu.

Trus band. Perkembangan musik  si aku tau, la wong tiap hari dengerin radio. Malah hobiku ngrekam di kaset kosong (jaman dulu belum ada MP3 :D). Tapi kalo alat musik, ga ada yang gape. Nah kebetulan ada temen deket sekelas, sama 2 “anak biasa” dan “anak minder” seperti aku, baru les gitar. Dia gigih banget belajar gitar, so sekitar 3 bulan uda gape banget maen gitar. Akupun jadi tertarik. Kalo ikut les di tempat dia mahal sekali, pasti susah mintanya ke bapak. Akupun ngobrol2 ke dia, dia nawarin bisa ngasi les ke aku. Buset, baru bisa uda mau ngasi les.  Gaya bener. Dan temen kok bayar si? Alasannya masuk akal juga si, dari uang pembayaranku, akan dibayarkan untuk biaya les dia.Hmm, okok. Aku percaya dia mahir. Emang bener buktinya dia skr sdh jadi musisi,kalo ga salah skr di Bandung sana.

Nah setelah itu mikir gmn caranya ngomong ke bapak. Kalo ga salah biayanya 100rb perbulan. Lebih tinggi dr SPP sekolah bulanan. Agak panjang juga meyakinkan Bapak. Pertama kok ke temen, mgkn beliau sangsi, emang uda pinter kok ngelesin. Kedua, kuatir jangan2 aku dibodohin temen. Nah kalo les di tempat yang professional, harganya jauh lebih mahal lo Pak. Setelah agak lama,  okelah Bapak setuju.Tapi dengan syarat ga boleh mengganggu pelajaran.  Deal.

Hari pertama les terasa lancar. Belajar ketukan pake kursi kecil, dingklik dalam bahasa jawa. Hari berikutnya, belajar chord. Seterusnya mulai serius belajar gitar klasik. Mulai melangkah ke potongan2 lagu2nya Beethoven dkk.. sejauh itu ga ada masalah. Sampai sudah berjalan 2 bulan, aku kok ga bisa bisa ya? Temenku mulai jengkel. Akupun juga mulai jengkel dengan diriku. Apa gak bakat ya? Bulan berikutnya mulai tambah kesel. Rasanya ga enak juga ga bisa2. Kebetulan waktu itu akan ujian, jdi diputuskan untuk berhenti les dulu.

See, sebelum melanjutkan les berikutnya, aku coba2 lagi. Kok susah ya? Ditambah tugas sekolah tambah banyak.. akhirnya terlupakan deh mimpi bisa bermain gitar. Ga bakat emang kayaknya. Hari2ku pun berlanjut seperti biasa.

Di kelas 2 aku mulai eksis, mulai punya geng. Geng ga jelas si.Kita berenam. Terbentuk karena kita sering bgt duduk di belakang mojok, sama2 contek2an pas ulangan. Sering bgt jalan bareng atau maen ke rumah. Kebetulan rumahku yang paling sering dikunjungi. Mgkn krn kamarku di depan, jd akses mereka mudah. Malah jadi semacam basecamp buat mereka. Sering sepulang sekolah mereka maen. Kebetulan ibu waktu itu buka depot pecel, jd mereka sekalian bisa makan siang.

First Love

Ada juga yang berbeda di kelas 2. Waktu itu ujian caturwulan (skr uda semester). Kelas 1 digabung ma kelas 2, bersebelahan. Alhamdulillah aku dapat sebelahan ma adik kelas cewek yang lucu.  Setelah ujian selese, kita sering berhubungan. Aku pinjemin buku2ku, sok ngajarin (padahal aku sendiri juga ga bisa :D).. Aku pinjemin semua deh, bahkan motorku juga. Sempat dimarahin sahabat, baru kenal kok uda minjemin motor. Ga tau ya, kok aku nurut aja. Apa itu namanya cinta? Cinta monyet iya. Beberapa kali dia kuantar pulang, padahal jauh. Rumahnya di kabupaten. Tapi anehnya dia ga pernah ngijinin aku ke rumahnya. Udah aku turun di ujung gang aja, katanya malu2. Begitulah terus berjalan, dan aku tetep saja tidak cukup pede untuk bilang aku suka. Dia menganggapku kakak atau lebih aku juga ga tau. Akhirnya karena kesibukan sekolah perlahan2 kita mulai jauh. Dia kusamperin di kelasnya sering ga ada, kata temennya ga masuk. Entah kemana. Lama2 kelamaan beneran ga ada. Sepertinya dia pindah sekolah. Kangen juga si. Jaman itu belum ada HP dan dia juga tidak ada nomor telpon rumah. Jadinya akhirnya bener2 ga tau dia dimana.

Waktu pun berjalan, saatnya naik ke kelas 3. Gengpun bubar karena kelas terpisah berdasarkan penjurusan.Kebanyakan mereka ke IPS, sedangkan ak dan seorang lagi ke IPA. Baik cewek itu  maupun temen2 segengku pada kemana ya? Loss contact

Elegance Band

Udah kelas 3, tp aku masih merasa tetap saja. Aku ga tau malah jadi bahan becandaan temen2. Apa karena aku terlalu lugu? Puncaknya tiba2 seisi kelas milih aku pas pemilihan ketua kelas. Apa maksudnya? Yakin aku dipilih bukan karena aku mampu, tp karena teman2 ngerjain. Jadi korban. Walikelasku pun oke2 saja. Hrrghh. Jadilah selama 1 caturwulan aku belajar memimpin kelas, memimpin berdoa, menjemput ke ruang guru kalo guru belum datang juga, mengatur teman2 kalo ada kegiatan apa2 dan dimarahi guru kalo kelas rame sendiri. Mana ketua kelasnya? Tolong teman2nya diatur! Syukurlah semuanya lancar, bisa belajar memimpin juga. Walo di awal sempat dongkol, tp di akhir cawu, saya berterima kasih sama teman2, krn mereka saya jadi belajar memimpin. Dan.. yang paling bikin puas, di cawu berikutnya aku berhasil ngomporin temen2 supaya milih org yang ngerjain aku di pemilihan ketua kelas dulu! Gantian ngrasain ga enaknya jd ketua kelas😀

Berada di kelas 3 semuanya menjadi serba serius. Mempersiapkan UMPTN. Tapi anehnya justru di kelas 3, aku diajak ngeband ma temen2 di kelas 3. Dadakan karena ada pentas seni dang a ada perwakilan. Lah ak ga bs apa2, kan kemarin les gitar ga bisa2. Hehehe. Gpp lo vocal aja. Gubrak. Sebenarnya udah terlambat ikut seleksi band, krn udah kelas 3. Tp gpp lah pikirku waktu itu. Buat pengalaman. Bandku waktu itu namanya Elegance. Elegan krn lebih senior kali ya maksudnya, peserta seleksi rata2 band anak kelas 1 atau 2.😀. Alirannya oldis. Waktu itu nyanyiin lagu Imagine n Kuldesaknya ahmad dhani. Hasilnya? Ancur. Latihan cuman 2 kali. Kalau biasanya penonton berdendang sambil tangannya keatas, ke kiri dan ke kanan… Eh, ini ditangannya sambil bawa sandal. Entah apa maksudnya. Haha. Bahkan pas miskomunikasi, lagunya seharusnya reff 2 kali tapi cuman sekali, penonton nglempar tempat aqua ke depan. Parah bgt, tapi at least jadi ada cerita yang diinget pas SMU…😀

Apalagi caturwulan 3 di kelas 3. Semuanya panik. Seperti prinsipku sebelumnya di SMP, gak papa lah prosesnya ga bagus2 amat, yang penting akhirnya. Kembali aku tekun belajar (dan puasa senin-kamis J ). Kali ini aku serius konsentrasi mempelajari soal2 UMPTN, bukan EBTANAS. NEM ku memang buruk, hanya 42 (padahal SD 46, SMP 47, la kok SMU 42. Mata pelajarannya lbh banyak lagi).Tapi aku ingin buktikan pada temen2, aku bisa masuk PTN. Ga tanggung2, pilihan 1 Teknik Informatika ITB, pilihan 2 Tekkim ITS dan pilihan 3 Akutansi Unair. Sekalian yang tinggi, kalo ga lolos bisa nyoba ke Poltek ITB atau ITS. Tentu saja aku tidak bilang siapapun tentang pilihanku itu. Semua pasti bilang : jangan mimpi ketinggian.Siapa lo? Temen2 yang pinter aja milihnya Unibraw, jangan mimpi lo. Ngaca, tau diri. Aku ga mau sampe ada kata2 itu dan membuatku down. Aku hanya berusaha sekuat tenaga. Itu saja.

Aku belajar dan belajar. Mengulang2. Aku megang satu trik UMPTN yang paling dasar : optimalkan yang bisa dan tinggalkan yang ga bs. Aku nol di fisika dan agak lumayan di kimia dan matematika. Jadi memang aku sama sekali ga belajar fisika. Dan soalnya pun ga ku kerjain sama sekali (cuman 1 masalah planet kalo ga salah). Aku optimalkan belajar yang agak bisa, matematika,kimia dan bahasa. Gebleknya banyak yg baru ngeh pas belajar itu, pas dulu di kelas 1 ato 2 ga ngerti. Kwkw. Ohya satu lagi, minta doa ke kedua orangtua dan sebanyak2 orangseperti nenek, kakek, budhe pakde dll. Doa orangtua terbukti sangat manjur. Aku yang nothing di prestasi di sekolah, Alhamdulillah bisa lolos di pilihan ke dua. Alhamdulillah.

Masa Kuliahku

Kehidupan kampus sangatlah berbeda dengan kehidupan sekolah. Apalagi untuk saya yang kuliah diluar kota. Sengaja aku memilih kampus diluar kota karena aku pengen pengalaman baru, belajar mandiri dan entah kenapa enggan bertemu dengan orang2 lama. Kalau ak tetep di kotaku, aku masih akan berkumpul dengan orang2 itu saja karena sebagian besar teman smu dan smpku tentu kuliah di kotaku.

Hari pertama di kampus kulewati dengan banyak kebingungan. Maklum 17 tahun dirumah skr tiba2 jadi anak luar rumah. Untunglah masih ada kakakku, karena kakakku yang ke 5 memang kuliah di kampus yang sama tapi jurusan yang berbeda. Dia sudah berada di tingkat akhir hanya menunggu skripsi. Dia ngontrak bersama teman2nya. Sebulan pertama saya hidup disitu dulu sebelum mendapatkan kost.

Karena kakakku sedang mengerjakan skripsi di labnya, so aku jadi sering diajak temen2 kakakku untuk keluar. Sekedar cangkruk atau ngopi. Budaya anak tingkat akhir dengan mahasiswa baru tentulah berbeda. Sehingga kakakku menyuruh aku buruan cari kost, agar bisa konsentrasi belajar dan mengikuti kegiatan kampus.

Masa adaptasiku dikampus lumayan lancar. Kalo di awal masuk SMP dan SMU, yg terlihat orang2 kaya, pinter dan menarik, kalo di kampus yang terlihat orang2 super pinter. Anak2 super jenius yang rendah hati.Sebagian besar teman2 baru dikampusku adalah anak daerah.  Mungkin karena perasaan senasib, sama2 dari luar kota, sama2 jauh dari orangtua, teman2 di kampus terasa jauh lebih “friendly”. Walaupun aku tetep bukan anak pinter disana, tapi aku merasa lebih nyaman dengan teman2 kuliahku. Rasa minder di masa sekolah dulu mulai berkurang. Di kampus, identitas seseorang bukan hanya dilihat dari pinter, kaya,ganteng/cantik,jago basket, jago band dll seperti di sekolah. Semua merasa sama.  Apa ini hasil dari ospek? So, aku mendukung bgt adanya ospek. Asal jgn pake kekerasan saja.

Semester 1 dan 2, nilaiku langsung ancur. Belom terlalu ngerti dengan IPK, belom terlalu ngerti dengan nilai A,B,C dan tentu saja basic ilmuku tidak cukup kuat. Kan dulu belajar sebelum UMPTNnya dadakan, belajar trik untuk mengerjakan soal2 saja. Bukan memahami inti dari pelajaran itu sendiri. Semester 1 dan 2 terasa berat. Banyak praktikum, banyak tekanan dari kakak2 senior. Nilaiku banyak C dan D. Inilah kelak yang bikin kuliahku molor krn awalnya sdh jelek. Jadi banyak yang ngulang sementara temen2 kuliah mulus urut berdasarkan silabus.

Jujur mungkin (ternyata) saya salah jurusan. Saya dari awal tidak suka fisika, ternyata di sini justru lebih banyak fisikanya drpd kimianya. Untung banyak sahabat2 yang membantu untuk belajar bersama.  Tapi gimana lagi, sudah terlanjur basah. Sayang umurnya kalo nyoba lagi. Tapi akhirnya tetep nyoba umptn lagi dengan jurusan yang worted. Kedokteran. Coba2. Tentu saja ga berhasil krn niat saya iseng2 dan persiapan sekedarnya.

Menginjak tingkat 2, praktikum dan tugas makin banyak. Nilai saya tak kunjung membaik. Semua jadi rumit dan saya mulai jenuh. Pada suatu siang, saya iseng makan siang di kantor pusat. Berlalu lalang anak2 dari berbagai jurusan. Kayaknya mereka santai2 saja ya. Ga seperti jurusanku yang ribet aja di lab. Di kantin pusat rupanya ada gawe jadi rame.Ada pameran UKM. Unit Kegiatan Mahasiswa. Sama seperti ekskul di sekolah. Tentu lebih hidup ya dibanding di sekolah. Di institute orangnya kan jauh lebih banyak. Akupun masuk dengan  seorang teman. Wah banyak juga ternyata UKMnya. Akupun mendaftar salah dua-nya. Yang pertama fotografi, lumayan keknya bs buat refreshing kalo jenuh dgn tugas. Yang kedua Koperasi Mahasiswa. Sebenernya ga tertarik dengan koperasi, tapi kayaknya stand dia paling besar dan ‘niat’. Sepertinya UKM ini yg paling OK. Oke aku daftar. Pelampiasan dari kejenuhan di kampus J

Ternyata asik juga gabung di UKM, selain punya teman baru dari luar jurusan, kita jadi nambah ilmu baru. Untuk yang Kopma, ternyata ini semacam perusahaan kecil, Ada departemen2nya. Ada Dirut, Manager Usaha, Manager Keuangan dll. Lucu juga. Asik kok, seperti menemukan dunia baru.

Untuk yang di fotografi, rupanya UKM ini tdk sebesar Kopma. Hanya segelintir org. Antara hidup dan mati lagi. Tapi aku antusias sekali ikut UKM ini, ternyata menyenangkan sekali hunting memfoto (dan difoto J). Belajar menggunakan kamera manual (waktu itu kamera DSLR belum menjamur spt skr). Apalagi ak ketemu dengan Sari yang ternyata temen smuku. Juara umum di SMUku, yang selalu aku denger namanya saat pembagian raport di sekolah, tapi aku tdk tau wajahnya apalagi kenal. Maklum SMu kan kuper J. Ternyata dia gadis yang baik dan rendah hati. Bahkan kelak sampai bertahun2 kemudian, saat tulisan ini dibuat kita masih selalu bersahabat.. Gabung di UKM seperti mendapat nafas buatan buatku di kampus.

Tak  lama setelah aku gabung, tiba2 sang ketua UKM, mas Fari (yang ternyata seniorku sejurusan), la kok menawarkan mandat ketua ke aku. Whatt? Ga salah? Dia melihat UK ini butuh penyegaran, dan diantara anggota, aku punya potensi memimpin UK ini. Hmm, oke aku coba. Bismillah. Perlahan2 aku mulai bangun UKM ini. Pertama nambah anggota, krn aku pikir dengan anggota yang banyak, UKM akan bisa berkembang baik.  Bersama Sari, kucoba rekrut anggota sebanyak2nya. Aku ajak temen2 deket di jurusan, adik kelas, trus temen2 di kost, temen2 di kost temen yang sering aku kunjungi. Dari yang ikut, ngajak temennya lagi. Pasang pengumuman dimana2, kebetulan ada temen sejurusan yang kreatif bikin pengumuman. Seperti MLM, lama2 jadi banyak juga anggotanya. Pelan2, kutularkan ilmu dari mas Fari ke temen2. Mereka tertarik untuk ikut hunting dan hunting. Puncaknya saat bisa mengumpulkan mereka semua dengan mengadakan kegiatan hunting diluar kota. Aku terharu melihat antusiasme mereka. Ternyata aku bisa mengumpulkan mereka semua dan membuat mereka merasa memiliki UKM ini. Semoga sepeninggalku, UKM ini masih terus hidup ya.

Kegiatan jejaring teman berjalan begitu cepat. Tiba2 saya mendapat banyak teman, dan tiba2 pula saya bergabung dengan banyak organisasi sebagai banyak posisi juga. Kalo ga salah, di Kopma sampai saya menjadi Asister Direktur Adm & Keu, di Fotografi sbg Ketua (dadakan J), di BEM sbg Kabiro Humas, di Himpunan Jurusan jadi Sekretaris 1, di Kajian Jurusan sbg (lupa), trus sempat gabung juga dengan Pers Kampus. Pokoknya mendadak tahun ke2 dan ke3 saya begitu sibuk dengan kegiatan2 kemahasiswaan.

Tapi disisi lain, kuliah saya tetap saja (kalo tdk bs dibilang makin amburadul). Tapi saya sangat menikmati masa itu karena saya merasa sangat hidup saat itu. Tapi saya sadar saya ga bisa seterusnya sbg itu. Pepatah dari seorang teman : Manusia yang bijak adalah manusia yang tahu kapan berkata cukup. Oke saya mulai mengurangi kegiatan di luar kuliah, saya balik lagi ke jurusan diakhir tahun ke3 saya. Untuk serius memperbaiki nilai2 saya. Tapi saya lihat, terlalu banyak nilai saya yang jelek, rasanya tidak mungkin lululs dengan IP 3. Tapi nasihat dari kakak saya cukup membesarkan hatiku. Dia memang mulai  mengenalkan saya ttg dunia kerja. Katanya tdk selamanya ilmu nomor 1, harus ditunjang dengan organisasi dan pengalaman kerja. Organisasi saya rasa cukup. Pengalaman kerja? Apa ya? Mo nyambi jadi pegawai KFC? Ato petugas delivery Pizza Hut? Ga nyambung dgn jurusanku dong.

Nah pas kebetulan lewat lab sepulang kuliah, ada tertempel sebuah pengumuman disana. Lowongan asisten lab. Aha, asisten praktikum di laboratorium? Lumayan juga. Dapat gaji, dapat pengalaman pulak. Tapi apa bisa? La wong nilaiku banyak yg jelek.. Ah dicoba saja, ga ada salahnya mencoba. Toh saya juga sudah pernah menjalani praktikum di lab itu, jadi paling tidak mengerti lah. Soal paham bisa sambil jalan. Dan hasilnyaa… lolos!! Mungkin temen2 pandaiku fokus supaya segera lulus ya, jd ga sempat melamar. Hehe. Alhamdulillah. Tahun ke 4 kuliahku ,dipenuhi tugas jadi asisten lab, bahkan ampe 3 lab. Sambil mengulang mata kuliah2 yang masih jelek. Tahun ke1 adaptasi, tahun ke2 &3 organisasi, tahun ke4 asisten lab, tahun ke 5 skripsi.  Akhirnya tiba juga masa wisudaku. Tergolong telat dibanding teman yang 4 tahunan. Yang penting lulus lah. IP memang tidak sampai 3 tetapi saya cukup puas dengan kuliah saya selama 5 tahun itu. Sayang wisudaku tdk didampingi oleh seseorang.. Di  masa kuliah ada 1 hati yang berhasil mencuri hati saya, tapi sayangnya dia menolak cinta saya. Gpp, sebuah pelajaran.. semoga kamu disana bahagia ya.. Kuliah. Sebuah perjalanan yang panjang, berliku tapi member banyak pengalaman. Terima kasih sahabat2 kuliahku, dan juga terima kasih kampusku..

Masa Kerja, Masa Its Me

Pertama kali yang terbersit di pikiran saat lulus dari kuliah adalah melamar di bank. Saya sudah merdeka dari rumus2 pipa, rumus2 tangki dan rumus2 kimia. Saya ga mau ketemu rumus2 itu lagi. Itu bukan saya. Saatnya saya menemukan pekerjaan yang benar2 saya. Tapi mendapatkan pekerjaan tidak semudah yang saya bayangkan. Sampai saya wisuda, saya masih tetap ikut dosen, mengerjakan proyek yang berhubungan dengan skripsi saya. Sambil saya cari-cari lowongan. Saya pun memasukkan lamaran ke semua perusahaan yang membuka lowongan di kampus. Juga di Koran.  Saya lebih focus ke perusahaan pelayanan publik yang membuka lowongan untuk semua jurusan, bukan khusus jurusan saya. Saya bener2 seperti antipati dengan rumus2 untuk sementara waktu.

Saya berusaha kesana kemari. Interview sampai Jakarta. Naik kereta ekonomi, mandi di stasiun senen, interview lalu sorenya langsung balik lagi untuk test yang lain esok hari. Bener2 sibuk kesana kemari, lamar sana lamar sini. Saya tau usaha keras tanpa doa kurang berhasil. Doa orangtua selalu saya minta tiap hari. Dan kini saya tambah dengan doa orang2 kecil. Seperti saat saya menawar ojek dari senen ke lokasi interview di kawasan Sudirman, dia meminta 30, saya tawar 20. Setelah Ok, berangkat. Dan saat saya turun, tetap saya kasih 30 sesuai permintaannya dgn membisikkan sesuatu. Bang, doakan saya  dapat kerja ya.. Begitu terus selama masa test saya, baik dgn tukang becak, ojek ataupun pengemis.

Setelah melalui psikotest, test tulis dan tes interview sana sini (sampai lupa berapa kali ikut test), 2 bulan setelah wisuda ada juga perusahaan yang menerima saya. Sebuah perusahaan teh botol yang sudah terkenal di Indonesia. Tidak perlu sebut merek, saya rasa sudah tahu. Kondisinya bener2 pabrik, dan saya agak bingung disana. Sebagai org baru saya benar2 ‘dilepas’ untuk mempelajari apapun disana. Bahkan tdk ada pengawasan. Beberapa kali saat istirahat saya bisa kabur untuk mengikuti interview perush lain. Hhehe. Saya selalu menunggu setiap dering hp, berharap interview terakhir saya di perusahaan otomotif di jkt lolos. Dan akhirnya perusahaan itu benar2 menerima saya. Perusahaan otomotif itu menetapkan awal februari sbg hari perdana saya kerja. Pertengahan desember saya resign dari perusahaan teh tsb, berharap memiliki waktu 1,5 bulan untuk sekedar bersenang2 menikmati ‘liburan’ dulu.

Segala persiapan hidup di Jakarta sudah saya siapkan. Namun awal januari ada telpon dari suatu perusahaan telekomunikas di sbyi, mengabarkan anda diterima dan mulai bekerja 15 Januari. Awalnya saya lebih berat ke perusahaan di jkt itu, sehingga saya memutuskan ke perusahaan sby itu selama seminggu saja. Lihat2 dulu lah, batinku.

Allah memang punya rencana lain. Ternyata dengan berbagai pertimbangan, saya memutuskan tidak jadi berangkat ke Jakarta. Alhamdulillah saya betah di perusahaan ini hingga sekarang. Banyak sekali yang saya pelajari dan dapatkan disana, dan saya bisa berkata bahwa perusahaan ini adalah perusahaan yang saya idamkan, Buktinya saya bisa bertahan lebih dari 5 tahun. 

Duniakerja sangat berbeda juga dengan dunia sekolah dan kampus. Jika di dunia sekolah dan kampus, kita cenderung dibandingkan antara yang satu dengan yang lain. Kita dibandingkan karena memang tugas yang diberikan adalah masal. Maka tidak begitu dengan duniakerja. Setiap orang memiliki tugas dan fungsi yang berbeda. Sehingga kita bisa berdiri dengan segala keunikan kita masing2.

Ketika kita sudah bekerja, kita memiliki uang yang bisa untuk membeli apapun yang kita mau. Kecuali waktu dan kebahagiaan. Orang jadi lebih menghargai kita, namun kita juga memiliki tanggung jawab yang lebih besar pula. Godaan makin besar, tantangan juga makin besar. Manusia sesungguhnya akan terus belajar dari masa lalunya.

Banyak cerita banyak kenangan, dan apa yang kita rasakan saat masa sekolah kadangkala masih terbawa hingga usia dewasa. Kadangkala saya masih minder, kadangkala saya masih gak pede, kadangkala saya masih pemalu. Kadang saya berpikir andai saya bisa kembali kemasa sekolah saya untuk memperbaiki semuanya. Tapi itu tidak perlu. Tuhan memang sudah menyiapkan jalan untuk masing2 kita, Kalaupun masa sekolah dulu bisa disesuaikan dengan apa yang kita mau, belum tentu pada ujungnya kita akan berdiri di posisi saat ini. Bersyukurlah dengan semuanya, karena jalan yang dipersiapkanNya adalah yang terbaik untuk masing2 kita.

Alhamdulillah ya Allah Engkau sudah melimpahkan semuanya padaku, Keluarga yang menyanyangi aku, kesehatan, pekerjaan dan amanah, sahabat & teman2 yang menyenangkan, rejeki yang cukup sehingga aku bisa jauh menikmati alam ciptaanMu, kesempatan untuk mencari tahu apapun yang aku ingin tahu dan semua yang tidak bisa hamba sebutkan satu persatu. Kini saatnya hamba mulai memikirkan menjalankan perintahMu, mengikuti sunnah rasulMu, menyempurnakan imanku. Adakah seseorang yang telah Engkau persiapkan untukku? Seseorang yang mampu membuatku lebih dekat padaMu. Ya Allah aku telah siap menyambutnya…

4 Comments

  1. Kalau kata orang mah, teman saya yang satu ini “High Quality Jomblo”. Enggak perlu dilebih-lebihkan karena pada dasarnya Wahyu itu smart, baik dan enggak neko-neko. Smart itu bukan karena pintar, tetapi memahami tujuan hidupnya dengan baik. Beruntung gadis yang akan mendapatkannya🙂.

    Meski nantinya udah punya pendamping, saya tetap akan maksa dia ikut backpacker satu waktu. Fardhu ‘ain!

  2. Gw termasuk orang yang hobi baca blog orang lain… Judul postingan ini bikin orang tertarik untuk membacanya..hahhaa… Menarik mas, menambah pengalaman… bukankah guru terbaik itu pengalaman?… pengalaman diri sendiri maupun pengalaman orang lain.

  3. Ada 2 kesamaan kita:
    1. Semua yang kita raih adalah buah dari ketekunan kita, bukan karena kita pinter!🙂
    2. Masa2 paling indah bukanlah masa2 SMU tapi masa2 kuliah!

    Miss u,,,hahahaha!

  4. @mas dod : hehehehe Amin Amin aminnnnnn
    @mas eko : betul betul betul…. Salam super !😀
    @ryan : hahaha aha. You know me so well


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: