Skip navigation

Postingan saya yg terakhir 15 Des 2013. 3 taun amat ternyata ya

Saya baca-baca lagi tulisan saya dulu. Owh, owh, itu dulu yang nulis saya ya? Pikirannya beda bgt yak ma skr. 

Tahun berjalan, banyak sekali yang terjadi, banyak sekali yang berubah termasuk pikiran tiap kita. Sadar ga sih kadang2 apa yang kita yakini, ampe kekeuh sekekeuh2nya, bisa berubah. Bukan krn orang lain, bukan krn apa2, tp karena waktu. Contohnya dari hal basic remeh temeh sehari2

DULU saya menganggap org menikah itu ga bebas dan ga bisa kemana2.

TAPI SEKARANG saya tau, org menikah bukan ga bebas, tapi ternyata memang lbh asik pulang kerumah ketemu istri dan anak. Serius!

.
DULU saya menganggap bahagia itu bs jalan2 keliling dunia. Ke tempat2 baru, foto2, selfi2. Bahkan dulu sempet punya rencana, masang wallpaper peta dunia, trus ditempelin foto2 sesuai tempat yang pernah didatengin. Kerenn kan, keren kan, keren kann. Kan kan kan ?

TAPI SEKARANG, ternyata eh ternyata, kruntelan ma anak dirmh aja itu uda bikin seneng bgt. Ga perlu keliling dunia, ngabisin duit! Hehe

.
DULU buat saya jadi org itu harus punya sahabat yg banyak. Kalo urusan X bs discuss ma si A, kalo urusan Y ama si B lah pakarnya. Kalo si C lagi ga bs diajak jalan, bs maen ama si D, si E, si F. Kalo lagi selo, pagi jalan ma si G, siang ama si H, malam ama si I, J, K dan L. Terlihat begitu bahagia hidup dikelilingi sahabat2.

TAPI SEKARANG baru ngeh ternyata punya 1 sahabat full time itu jauh lbh menyenangkan. Uda tau luar dalam, kalo diskusi ga perlu mulai dr awal, kalo mo curhat bs kapan aja, jalan kemana aja hayuk. Lbh fleksibel, komprehensif dan berkesinambungan. Halah. Terima kasih istriku, engkau sahabat terbaikku. #eaa

.
DULU kalo lagi di tempat makan liat suami istri punya anak bayi. Yg ibunya makan, bapaknya gendongin dan ngasi makan. Jadi mikir kesian bgt jadi suaminya ya, di kantor uda repot, di luar kantor masih aja direpotin ma anak. Jadi mikir2 mau kawin (Jaman dulu uda nyinyir aja ya hihi)

TAPI SEKARANG jadi bisa ikut ngerasain, ngurusin anak, nggendong anak, ngasi makan anak, bukan krn dipaksa mamanya, bukan krn apa2, tp ya krn seneng aja bs deket dengan anak. Waktunya sudah habis di kantor, kapan lagi bisa deket dengan anak? Sekalian bantu istri, sehari2 ngurusin si kecil rempongnya uda naudzubillah.

.
DULU kalo pas jalan di supermarket trus liat anak nangis rengek2 minta coklat ma bapak ibunya ga dikasi, sering bikin saya gemes. Pelit amat toh. Berapa coba harga permen, berapa sih harga coklat? Ta beliin se supermarket po? #sombong

TAPI SEKARANG jadi tau, bapak ibuknya tadi bisa jadi lagi mendidik anaknya supaya ga manja, nyoba ngatur pola makannya dll. Sok tau dikit sih, itupun 

tau setelah s4 ikut parenting class ma abah ihsan. Hehe

Menarik lo, mau ikut? Klik disini! 

.

DULU pernah disuatu pelatihan, semua ditanya apa masalah utamamu. Trus ada yang njawab anak saya susah makan. Duh dek, masalah ya itu? Ga ada yg lebih berat tu masalahnya, misal terjerat utang, terjerat narkoba, punya bos yang tiap hari marah2 ato apa gitu? #skip

TAPI SEKARANG, baru ngalamin. Iya anak susah makan itu emang bikin setress yak. Terutama emaknya. Belum lagi tar akan banyak yg akan komen, kok anaknya kurus? Ga dikasi makan? Ga bisa ngurusin anak? Masakannya ga enak ya? Bla bla bla. 

Mengalami hal yang sama?Klik disini, kita juga lagi nyoba belajar terapin ini.

.

DULU saya sering ga habis pikir, kenapa org begitu bangga pada anaknya. Uda bs merangkak, uda bisa jalan, uda bisa ngomong. Hellaw, dari jaman nabi Adam juga uda gitu kalik tahapnya. Semua juga ngalamin,  whats the difference? Apa istimewanya?

TAPI SEKARANG baru ngeh. Ternyata bukan krn merangkaknya, jalannya atau ngomongnya tapi krn tau prosesnya. Bayangin aja, baru liat bayi lahir procot, ga bs apa2, trus jadi bisa merangkak, bisa jalan, bisa ngomong kayak kita. Itu emejing lo!

.

Trus DULU saya juga heran kenapa orangtua selalu bangga dan sayang setengah idup ma anak2nya. Padahal anaknya lo lucu enggak, cantik ganteng enggak, putih enggak,pinter enggak, nakal malah. Opo sehh??

TAPI SEKARANG jadi tau knp semua orangtua sayang anaknya. Tanpa alasan. Beda  kalo sayang ma pasangan. Jujur deh, kita sayang ma pasangan kita krn apa sih? Mungkin karena cantik, baik, jujur, humoris, apalah apalah. Tapi kalo ke anak? Bener2 ga ada alasannya bray.Mgkn bs jadi karena itulah cinta orangtua ke anaknya katanya dinobatkan sebagai cinta paling tulus di dunia. So, kalo kita masih punya orangtua, sayangi bener ya kedua kita. Surga emang ga salah ditempatin dikaki ibu ya sis
So apa dulu vs tapi sekarangmu?


MOTS : jangan suka nyinyir krn semua org berbuat sesuatu pasti ada alasannya yg bisa jadi tidak kita tau. Keep positif thinking!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: